Wednesday, September 7, 2011

Adab Menuntut Ilmu


Bismillahirrahmanirrahim. Assalam'alaikum warahmatullahi wabarokatu

ADAB menuntut ilmu hendaklah ikhlas dan diniatkan dalam hati kerana Allah. Apabila seseorang menuntut ilmu hanya mendapatkan gelaran, kedudukan atau ingin menjadi orang dipandang, maka Rasulullah SAW memberi peringatan.
Baginda SAW bersabda yang bermaksud:
“Barang siapa menuntut ilmu yang dipelajari hanya kerana Allah sedangkan ia tidak menuntutnya kecuali untuk mendapatkan mata benda dunia, ia tidak akan mendapat bau syurga pada hari kiamat.” (Hadis riwayat Ahmad, Abu Daud dan Ibnu Majah)
Jika ada yang berhajat menuntut ilmu untuk mendapatkan syahadah (sarjana muda atau doktor falsafah) kerana menjadi peraturan yang tertulis hanya mereka yang memiliki pendidikan tinggi boleh menyampaikan atau mengajar ilmu, niat itu termasuk dalam niat yang benar.
Menuntut ilmu dengan niat untuk menghilangkan kebodohan diri dan selepas memiliki ilmu kita harus mengajarkan kepada orang lain untuk menghilang kebodohan daripada diri mereka. Mengajarkan kepada orang lain itu dengan pelbagai cara membolehkan orang lain mendapat manfaat ilmu kita.
Apakah disyaratkan untuk memberi manfaat kepada orang lain kita perlu duduk di masjid atau memberi manfaat dengan ilmu itu pada setiap saat? Jawapan yang benar adalah yang kedua kerana Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: “Sampaikanlah dariku walaupun cuma satu ayat.” (Hadis riwayat Bukhari)
Imam Ahmad berkata: “Ilmu tidak ada bandingannya apabila niatnya benar. Muridnya bertanya: Bagaimanakah yang demikian itu? Beliau menjawab: ia berniat menghilangkan kebodohan daripada dirinya dan orang lain.”
Menjadi keharusan bagi penuntut ilmu berniat menuntut ilmu untuk membela syariat kerana kedudukan syariat sama dengan pedang jika tidak ada seseorang menggunakannya ia tidak bererti.
Penuntut ilmu harus membela agamanya daripada hal yang menyimpang daripada agama. Perkara itu hanya boleh dilakukan jika seseorang itu memiliki ilmu yang benar, sesuai petunjuk al-Quran dan as-Sunnah.
Apabila ada perbezaan pendapat, hendaknya penuntut ilmu menerima perbezaan itu dengan lapang dada selama perbezaan itu pada persoalan ijtihad, bukan akidah kerana persoalan akidah adalah masalah yang tidak ada perbezaan pendapat di kalangan salaf.
Berbeza dalam masalah ijtihad, perbezaan pendapat sudah ada sejak zaman sahabat, bahkan pada masa Rasulullah SAW masih hidup tetapi jangan sampai menghina atau menjelekkan orang lain yang kebetulan berbeza pendapat dengan kita.
Mengamalkan ilmu yang diperoleh termasuk adab terpenting bagi penuntut ilmu kerana amal adalah buah daripada ilmu, baik akidah, ibadah, akhlak mahupun muamalah. Orang yang memiliki ilmu seperti orang memiliki senjata yang tidak akan ada gunanya kecuali diamalkan (digunakan).
Kebenaran dan sabar termasuk adab paling penting bagi kita sebagai penuntut ilmu. Mencari kebenaran daripada berita yang sampai kepada kita yang menjadi sumber hukum. Ketika sampai kepada kita sebuah hadis misalnya, kita harus meneliti lebih dulu kesahihan hadis itu.
Jika menemui bukti bahawa hadis itu sahih, berusaha lagi mencari makna (pengertian) hadis itu.

سبحانك اللهم وبحمدك اشهد ان لااله إلاانت وأستغفرك وأتوب إليك

Perkara2 Yg Perlu Utk Menuntut Ilmu


Bismillahirrahmanirrahim. Assalam'alaikum warahmatullahi wabarokatu


Menuntut ilmu adalah merupakan fardhu a'in keatas setiap individu muslim. Bersesuaian dengan ayat pertama yang diturunkan oleh Allah s.w.t yang mengesa hamba-Nya menuntut ilmu dengan kalimah Iqra' yang bermaksud bacalah oleh mu wahai Muhammad. Walaupun ayat ini diturunkan kepada Rasulullah  S.A.W tetapi perintahnya merangkumi semua umat Nabi Muhammad S.A.W. Untuk mendapat keberkatan dan keredhaan Allah S.W.T ketika kita menuntut ilmu , maka kita perlulah memenuhi syarat-syarat berikut:


Niat yang ikhlas: Kita hendaklah berniat menuntut ilmu untuk mencari keredhaan Allah S.W.T semata-mata, barulah kita akan mendapat ganjaran pahala daripada-Nya. Barangsiapa yang berkehendakkan kebaikan dunia maka hendaklah ia mencari ilmu, barangsiapa yang hendak kebaikan akhirat , maka hendaklah dengan ilmu dan barangsiapa yang hendak kebaikan dunia dan akhirat juga hendaklah dengan ilmu.

Meninggalkan maksiat: Maksiat merupakan penghalang kepada proses penerimaan ilmu pengetahuan , istemewanya ilmu agama. Ini boleh digambarkan melalui satu analogi iaitu: " Manusia seperti cermin, ilmu seperti cahaya dan maksiat seperti debu, bagaimana cahaya hendak menyinari cermin kalau cermin ditutupi oleh debu yang tebal". Oleh itu untuk mendapat manfaat ilmu , maka seseorang itu mestilah menyucikan dirinya terlebih dahulu daripada perkara-perkara maksiat.

Tidak berbangga-bangga dengan ilmu yang ada. Tujuan kita menuntut ilmu adalah untuk menghapuskan kejahilan bukan bertujuan untuk memperkecilkan orang lain atau untuk berdebat untuk menentukan siapa yang lebih hebat. Namun begitu boleh berdebat untuk menegakkan kebenaran agama Allah S,W.T.

* Beramal dengan ilmu pengetahuan yang diperolehi. Sangatlah besar dosa disisi Allah S.W.T bagi seseorang yang dia mengatakan apa yang dia sendiri tidak mengamalkan. Di akhirat nanti ada satu golongan manusia yang akan mengheret perutnya ke sana-ke mari di tengah khalayak. Lalu orang bertanya apakah yang telah dilakukan. Maka orang inilah ulama' yang pandai bercakap sahaja tanpa mengamalkannya.

Menghormati guru. Guru telah mengambil tugas sebagai rasul. Kalau rasul menyampaikan agama kepada manusia , maka guru pula menyampaikan ilmu kepada pelajar. Menghormati guru adalah merupakan faktor utama yang boleh mendatangkan keberkatan kepada pelajar tersebut. Imam as-Shafie tidak pernah tidur menghulurkan kakinya ke arah rumah gurunya kerana menghormati kedudukan seorang tuan guru.

Amanah dengan ilmu. Seseorang yang diberi nikmat ilmu yang banyak mestilah amanah dengan ilmu yang telah mereka dapati. Ilmu itu hendak disampaikan apabila diminta oleh muridnya. Mereka juga mestilah bercakap benar walaupun pahit. Seorang ulama' yang membisukan dirinya daripada menyatakan kebenaran kerana menjaga kepentingan kedudukan, harta dan sebagainya maka ia akan dibangkitkan sebagai seekor syaitan bisu.

Tidak mempelajari ilmu-ilmu yang bertentangan dengan Islam. Kita diwajibkan menuntut ilmu yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam sahaja. Adapun belajar ilmu hitam, belajar menipu, belajar mencuri belajar cara-cara hendak memujuk perempuan untuk dijadikan girl friend dan sebagainya maka ia adalah tidak dibolehkan dalam Islam.

Tidak meninggalkan kewajipan fardhu a'in. Semasa proses menuntut ilmu , kita tidak boleh mengabaikan kewajipan asas seperti solat, puasa, menjaga batasan pergaulan, menjaga aurat dan sebagainya.Sekiranya kita meninggalkan kewajipan tersebut maka kita tidak akan mendapat pahala dan proses belajar tersebut tidak dikira sebagai ibadat malahan akan mendapat dosa pula.

Bersabar dalam menuntut ilmu. Menuntut ilmu memerlukan banyak kesabaran dan pengorbanan samada berbentuk dugaan harta, masa, masalah peribadi, masalah keluarga dan sebagainya. Oleh kerana belajar juga  merupakan satu ibadah , maka sudah tentu ia tidak akan terlepas daripada halangan , godaan serta bisikan syaitan. Oleh sebab itu seorang pelajar perlulah bersabar menempuhi segala mehnah dan tribulasi tersebut.

سبحانك اللهم وبحمدك اشهد ان لااله إلاانت وأستغفرك وأتوب إليك

Tuesday, September 6, 2011

Kisah 4 Isteri


Bismillahirrahmanirrahim

SUATU ketika, ada seorang pedagang kaya yang mempunyai empat orang isteri. Dia mencintai isteri yang keempat dan memberikan harta dan kesenangan yang banyak. Sebab, isteri keempat adalah yang tercantik di antara kesemua isterinya. Maka, tidak hairan lelaki ini sering memberikan yang terbaik untuk isteri keempatnya itu.
Pedagang itu juga mencintai isterinya yang ketiga. Dia sangat bangga dengan isterinya ini, dan sering berusaha untuk memperkenalkan isteri ketiganya ini kepada semua temannya. Namun dia juga selalu bimbang kalau-kalau isterinya ini akan lari dengan lelaki yang lain.
Begitu juga dengan isterinya yang kedua. Dia juga sangat menyukainya. Dia adalah seorang isteri yang sabar dan penuh pengertian. Bila-bila masa pun apabila pedagang ini mendapat masalah, dia selalu meminta pandangan isterinya yang kedua ini. Dialah tempat bergantung. Dia selalu menolong dan mendampingi suaminya melalui masa-masa yang sulit.
Sama halnya dengan isterinya yang pertama. Dia adalah pasangan yang sangat setia. Dia sering membawa kebaikan bagi kehidupan keluarga ini. Dialah yang merawat dan mengatur semua kekayaan dan usaha si suami. Akan tetapi si pedagang tidak begitu mencintainya. Walaupun isteri pertamanya ini begitu sayang kepadanya namun, pedagang ini tidak begitu memperdulikannya.
Suatu ketika, si pedagang sakit. Kemudian dia menyedari mungkin masa untuknya hidup tinggal tidak lama lagi. Dia mula merenungi semua kehidupan indahnya, dan berkata dalam hati, “Saat ini, aku punya empat orang isteri. Namun, apabila aku meninggal, aku akan sendiri. Betapa menyedihkan jika aku harus hidup sendiri.”
Lalu dia meminta semua isterinya datang dan kemudian mulai bertanya pada isteri keempatnya, “Kaulah yang paling kucintai, kuberikan kau gaun dan perhiasan yang indah. Nah sekarang, aku akan mati, mahukah kau mendampingiku dan menemaniku?” Isteri keempatnya terdiam. “Tentu saja tidak!” Jawab isterinya yang keempat, dan pergi begitu sahaja tanpa berkata-kata lagi. Jawapan itu sangat menyakitkan hati seakan-akan ada pisau yang terhunus dan menghiris-hiris hatinya.
Pedagang yang sedih itu lalu bertanya kepada isteri ketiganya, “Aku pun mencintaimu sepenuh hati, dan saat ini, hidupku akan berakhir. Mahukah kau ikut denganku, dan menemani akhir hayatku?” Isteri ketiganya menjawab, “Hidup begitu indah di sini. Aku akan menikah lagi jika kau mati“. Pedagang begitu terpukul dengan jawapan isteri ketiganya itu.
Lalu, dia bertanya kepada isteri keduanya, “Aku selalu berpaling padamu setiap kali mendapat masalah. Dan kau selalu mahu membantuku. Kini, aku perlu sekali pertolonganmu. Kalau aku mati, mahukah kau ikut dan mendampingiku?” Si isteri kedua menjawab perlahan, “Maafkan aku…aku tak mampu menolongmu kali ini. Aku hanya boleh menghantarmu ke liang kubur saja. Nanti, akan kubuatkan makam yang indah buatmu.”
Jawapan itu seperti kilat yang menyambar. Si pedagang kini berasa putus asa. Tiba-tiba terdengar satu suara, “Aku akan tinggal denganmu. Aku akan ikut ke manapun kau pergi. Aku, tak akan meninggalkanmu, aku akan setia bersamamu.”
Si pedagang lalu menoleh ke arah suara itu dan mendapati isteri pertamanya yang berkata begitu. Isteri pertamanya tampak begitu kurus. Badannya seperti orang yang kelaparan. Berasa menyesal, si pedagang lalu berguman, “Kalau saja aku mampu melayanmu lebih baik pada saat aku mampu, tak akan kubiarkan kau seperti ini isteriku.”
Teman, sesungguhnya kita punya empat orang isteri dalam hidup ini ;

* ISTERI KEEMPAT
adalah tubuh kita. Seberapa banyak waktu dan belanja yang kita keluarkan untuk tubuh kita supaya tampak indah dan gagah, semuanya akan hilang. Ia akan pergi segera apabila kita meninggal. Tak ada keindahan dan kegagahan yang tersisa saat kita menghadapNYA.
* ISTERI KETIGA
adalah status sosial dan kekayaan kita. Saat kita meninggal, semuanya akan pergi kepada yang lain. Mereka akan berpindah dan melupakan kita yang pernah memilikinya.
* ISTERI KEDUA
pula adalah kerabat dan teman-teman. Seberapa pun dekat hubungan kita dengan mereka, mereka tak akan mampu bersama kita selamanya. Hanya sampai kuburlah mereka akan menemani kita.
* DAN SESUNGGUHNYA ISTERI PERTAMA
adalah jiwa dan amal kita. Mungkin kita sering mengabaikan dan melupakannya demi kekayaan dan kesenangan peribadi. Namun, sebenarnya, hanya jiwa dan amal kita sajalah yang mampu untuk terus setia dan mendampingi kemanapun kita melangkah. Hanya amal yang mampu menolong kita diakhirat kelak.

Jadi, selagi mampu, perlakukanlah jiwa dan amal kita dengan bijak. Jangan sampai kita menyesal kemudian hari!

سبحانك اللهم وبحمدك اشهد ان لااله إلاانت وأستغفرك وأتوب إليك

Monday, September 5, 2011

DEMAM... UJIAN... KIFARAH...


Salam'alaikum warahmatullahi wabarokatu.


Dah lame tak rasa kurang sihat macam hari ni. Mungkin kifarah dari Allah. Terima kasih ya Allah. Suara pun dah lain, kepala pening2 tapi Alhamdulillah, wajahku ini masih mampu mengukirkan senyuman. Islam itu indah kan? Walau dengan senyuman, mampu mencorakkan hari yang dilalui. Dapat juga beraya seperti orang lain, terasa amat seronok bertemu dengan adik-beradik dan kawan-kawan yang tak selalu boleh jumpa.
Walau tidak mampu diri ni melangkah berjalan, tapi kugagahkan diriku untuk melalui hari-hariku juga. Dan pagi ni kugagahkan juga untuk meneruskan kewajipanku. Sempat ku kirimkan ini disini. Alhamdulillah. Setelah segalanya berlalu, aku redha akan takdirMU ya ILAHI. Segalanya ketentuan dariMU. 
Gembira rasanya hatiku pabila bersama keluarga tersayang. Gembira sangat. Seolah-olah tak pernah kujumpa mereka. Sempat juga ku membuat tudung labuh baru berwarna PINK. Siap juga ia hanya dalam masa tak sampai 30 minit. Alhamdulillah.
Mungkinkah dapat kutemui semuanya lagi? Moga Allah panjangkan umurku utk ku bertemu mereka yang kusayangi lagi. Ya Allah, kuatkan hatiku. Kuatkan imanku. Istiqomahkan aku dalam menuju husnul khotimahMU. Amin.
Suatu hari nanti pasti dia akan mengerti hati kecil ini. PadaNYA kuserahkan segala. Tadi blogwalking di blog2 tentang kafarah. Rasa tenang je hati ni membaca entry para ulama'. Allah sentiasa menguji hambaNYA walau dalam kebaikan diberikan. Sesungguhnya kita yang kene kaji hikmah segala kejadian ini.
Dah lama tak rasa demam macam ni. Hmm memang ku jarang sangat demam. Tapi kalau sekali ku demam, memang ku tak mampu bangun dari katil. Sakitnya tekak tak terperi. Hmm ujian. Semua ni penghapus dosa buatku dan mungkin juga balasan daripada Allah atas segala dosaku pada hari-hari sebelumnya dan juga hari ini.
Tak mampu rasanya nak melangkah bergerak walaupun untuk memasak dijadikan santapan pagi. Rehatkan diri jap di sini, kan ku sambung langkahku bergerak sebentar lagi. Seharian, sesuap nasi pun tidak ku jamah lagi, sakitnya tekak bukan kepalang. Bila berbicara, sakitnya menusuk di telinga. Bila batuk, sakitnya sampai ke kepala. Ya Allah... hambaMU redha, akan kuteruskan langkah ini... Walau ape pun, kite perlu senyum sampai nafas yang terakhir.
Dari sudut itu, aku masih memerhatikan corak hidupku. Aku takkan pernah berganjak.

سبحانك اللهم وبحمدك اشهد ان لااله إلاانت وأستغفرك وأتوب إليك

Kafarah Dosa : Demam






بسم الله الرحمن الرحيم



Hari ini masuk hari kedua aku menghidap demam dan batuk. Mungkin sekali perjalanan menyucikan diri dari kafarah dosa selama ini. Ya Allah, ampunilah dosa ini yang tanpa sedar aku lakukan.

Wahai teman dan taulan, andai ada tersalah kira terkasar bahasa dan berdosa, maafkan aku selamanya. Lemah tubuh ini aku gagahkan jua. Segala pancaindera terasa seperti hendak luluh dan begitu goyah sekali. Barangkali aku tersalah guna segala pancaindera yang dikurnia. Jarang mensyukuri nikmat yang diberi dan hanya tahu bersungut dan lalai pada diri sendiri.

Tidaklah orang Muslim ditimpa cobaan berupa penyakit atau lainnya, melainkan Allah menggugurkan keburukannya, sebagaimana pohon yang menggugurkan daunnya.” (HR. Bukhari-Muslim)
SETIAP orang pasti pernah mengalami sakit. Rasulullah SAW sendiri mengalami sakit demam berat. Namun begitu Nabi tetap sabar dan tabah. Beliau mengatakan kepada Ibnu Mas’ud ra, bahwa penyakit yang datang ke dalam tubuh seorang Muslim itu dapat menggugurkan dosa sebagaimana pohon yang menggugurkan daunnya.
Dalam waktu lain, Rasulullah menjenguk Salman al-Fahrisi yang tengah berbaring sakit. Rasulullah bersabda. Sesungguhnya ada tiga pahala yang menjadi kepunyaanmu dikala sakit. Engkau sedang mendapat peringatan dari Allah SWT, doamu dikabulkan-Nya, dan penyakit yang menimpamu akan menghapuskan dosa-dosamu.
Rasulullah pun melarang untuk mencela penyakit. Ketika Ummu Saib sakit demam dan mencela penyakit yang menimpanya, Nabi bersabda. Janganlah kamu mencela demam. Karena sesungguhnya demam itu menikis kesalahan anak cucu Adam sebagaimana bara api mengikis keburukan besi. (HR. Muslim)

Hikmah Sakit
Dalam sebuah buku yang berjudul Yasalunaka fi al-Dinwa al-Hayat dan dikutip dalam Tabloid Syiar, Dr. Ahmad al-Syurbasi menulis ada lima hikmah dari sakit yang dialami manusia. Pertama, sakit merupakan kesempatan untuk beristirahat. Kecendrungan manusia saat sehat adalah memperlakukan tubuhnya laksana robot. Ia terus bekerja demi mengejar kenikmatan dan kesenangan materi tanpa henti dan tanpa memperhatikan kesehatan diri sendiri. Ia tidak menyadari bahwa otot-otot yang ada dalam tubuhnya memiliki keterbatasan.
Maka ketika seseorang sakit, ia memperoleh kesempatan untuk beristirahat, sambil melakukan introspeksi dan berpikir untuk memperbaiki pola hidupnya setelah ia sembuh nanti.
Kedua, sakit merupakan pendidikan. Ketika seseorang sakit parah, ia akan memahami betapa mahalnya nilai kesehatan. Ia pun rela mengeluarkan segala yang ia miliki demi kesembuhan penyakitnya.
Ketika seseorang sakit, ia akan meresakan betapa nikmatnya selalu ditemani, dilayani, disediakan makanan, dan yang paling nikmat dihibur. Maka, setelah sembuh nanti, ia akan tahu apa yang harus ia lakukan ketika orang lain yang sakit.
Ketiga, sakit merupakan teguran atas kesombongan manusia. Ketika sehat, manusia terkadang bertingkah seolah-olah dialah yang paling gagah, paling berkuasa dan paling berpengaruh. Tapi ketika sakit menderanya, segagah apapun menusia, sebesar apapun manusia dan sebesar apapun pengaruhnya, ia tidak dapat beranjak dari tempat tidurnya. Ketika itu, ia tidak lebih dari seonggok tulang dan darah yang dibungkus kulit.
Keempat, sakit merupakan kesempatan untuk bertaubat dan menghapus dosa. Hal ini bukan hanya dilakukan oleh yang saleh, orang sejahat apapun ketika sakit parah tak bisa berbuat apa-apa. Tangannya tidak ringan lagi. Mulutnya tak mampu mencacimaki lagi. Yang ada hanyalah penyesalan dan penyeselan.
Di samping itu, sakit yang diderita manusia merupakan kesempatan untuk memohon ampun atas dosa-dosanya. Dalam hadits diterangkan. “Tidaklah seorang muslim tertimpa keletihan, sakit, kebingungan, kesedihan dan keruwetan hidup, atau bahkan tertusuk duri, kecuali Allah menghapus dosa-dosanya. (HR. Muttafaq Alaih).
Kelima, sakit merupakan kesempatan untuk memperbaiki hubungan keluarga dan sosial. Ketika seseorang sakit, kerabat dekat akan semakin dekat, kerabat jauh akan menjadi dekat dan yang kenal akan semakin akrab. Ketika seorang anak sakit, orang tua akan semakin sayang dan perhatian terhadap anaknya. Sebaliknya, ketika orang tua sakit, sang anak akan semakin sayang dan hormat kepada orang tuanya.
Alangkah mulianya Allah yang telah meciptakan segala-galanya tanpa sia-sia. Hanya satu sakit yang Dia timpakan kepada manusaia. Akan tetapi, begitu banyak kebaikan yang dikandungnya. Kebaikan bagi si sakit yang sabar, kebaikan bagi orang tua dan keluarga yang melayani, kebaikan bagi masyarakat yang berbondong-bondong menjenguk, kebaikan bagi semua doa yang terucap.

سبحانك اللهم وبحمدك اشهد ان لااله إلاانت وأستغفرك وأتوب إليك

Buat Enti Yg Patah Hati Kerna Adam



عليكم السلام
  بسم الله الرحمن الرحيم


Enti, enti, ye, ana panggil enti. Entilah. Yang sedang membaca tajuk ini. =) Entikah? Enti sedang kecewa sekarang? Patah hati kerana kasih yang tak kesampaian? Hati remuk kerana kaum Adam? Enti ditinggalkan? Enti kesepian?

Kalau begitu, memang ana mahu berbicara dengan enti. Mari, dengarkan bicara ana. Sebentar sahaja. Boleh ye? Insya-Allah tidak mengambil masa yang lama. Ana cuma mahu berbual sebentar dengan enti, bolehkan?

Boleh? Terima kasih, enti. =)

Ana tahu masalah enti. Enti asyik menangis kan. Asyik teringat dia ye? Mari sebentar sayang. Izinkan ana selami hati enti. Walaupun ana tak pernah mengalami seperti apa yang enti rasa, izinkan ana untuk turut berkongsi perasaan enti. Izinkan ana untuk cuba memahami hati enti. Boleh ye?

Enti dah banyak kali putus? Atau ini kali pertama. Tidak mengapalah, tidak menjadi soal. Enti dah letih dengan semua ini? Ana pasti, mesti dah ramai yang nasihatkan enti, kembali kepada Allah, tak payah couple, jangan terjebak dengan cinta yang tidak halal, tetapi hakikatnya sukar kan? Sukar melupakan dia kan? Tak mengapa, walau bagaimanapun, ana amat menyokong andai enti punya keinginan untuk berubah. Tapi, masih rasa susah ye, masih selalu teringatkan dia ye? Bila teringat, mudah je air mata tu nak jatuh kan?

Enti mungkin kadang-kadang nampak gembira, tetapi hati enti hakikatnya tidak begitu, betul tak? Terkadang rasa sedih teringat sikap dia. Terkadang rasa rindu ye? Asyik tunggu mesej dia je ye? Ana tahu kerana ana perempuan juga. Ana faham perasaan enti. Benar, walaupun ana tak pernah mengalami situasi seperti enti, ana benar-benar ingin menyelami perasaan enti. Ingin turut benar-benar  merasai apa yang enti rasa. Rasailah seperti ana berada bersebelahan enti sekarang. Anggaplah kita sudah lama kenal.

Benar, ana seperti yang lain juga, seperti yang lain. Yang menasihati enti, supaya meninggalkan kasih yang tidak diredai Allah itu kerana enti dan dia tidak mempunyai apa-apa ikatan lagi. Cinta yang diredai Allah hanya cinta selepas nikah. Tak perlu ana ulang, enti pun sudah sedia maklum, bukan? Hakikatnya, walaupun tahu hanya cinta Allah yang kekal, masih mengharap cinta insani. Tak mengapa, pertama sekali, enti mesti ada niat nak berubah. Nak mendekati Allah. Atau enti masih tak bersedia untuk tinggalkan dia lagi? Enti…ana takut enti kecewa lagi. Ana tak mahu. *peluk*

Hati enti mesti hancur remuk kan. Rasulullah pun kata wanita ini ibarat kaca. Bayangkan kaca yang telah pecah, bisakah dicantum semula? Walaupun dicantum kembali, pasti masih ada serpihan-serpihan kecil dan halus. Yang tertinggal. Namun sakit kerana terhempas itu masih bisa diubati. Dia ada, enti. Cuba rasakan Dia sedang melihat enti sekarang. Al-Khaliq kita. Penuh kasih sayang. Dapat rasakan? Enti masih boleh terus membaca jika enti benar-benar mahu berubah. Jika sudah tidak mahu tenggelam dalam nafsu cinta.

Ana berikan enti masa. Tak apa, fikirlah dahulu. Ana tunggu. Ana cuma nak cakap, kalau kita ingin berubah, tidak cukup dengan keinginan sahaja. Perlu disertai keazaman yang kuat dan matlamat yang betul. Kemudian bertindak. Niat, azam dan tindakan. Baik, enti dah fikir? Kalau enti benar mahu berubah, enti bisa terus mendengarkan bicara ana. Jika masih tidak bersedia, ketahuilah ana sentiasa menunggu enti. =)


Enti yang ingin berubah..
Enti rasa susah ye? Tak mengapa, ana mahu tolong enti. Sesukar mana pun, ana tetap setia bersama enti. Sebab ana sayang sangat enti. Kerana Allah. Ana ada beberapa cara. Insya-Allah, mungkin boleh bantu enti? Kita cuba dulu ye? Keazaman enti masih kuat kan, untuk melakukan perubahan? Kuat kan? =) Alhamdulillah.

Pertama. Ujian ini dirasakan berat buat enti? Ujian ditinggalkan kekasih hati amat berat buat enti? Baiklah. Ana ingin mengajak enti untuk kita sama-sama berfikir lebih jauh. Cuba kita lihat mereka yang susah, mereka yang terpaksa mencari rezeki di celah-celah sampah yang menimbun dan busuk itu. Mencari tin-tin, botol-botol kaca atau besi buruk yang bisa dijual untuk menyara kehidupan sehari-hari. Apakah enti  merasa ujian enti lebih berat berbanding ujian mereka?  Cuba kita teropong lagi, mari kita melihat mereka yang mempunyai penyakit misteri sehinggakan tidak bisa makan dan minum, urusan pergerakan pun mesti dibantu oleh orang lain. Apakah enti  merasa ujian enti lebih berat berbanding ujian mereka? Mari kita melihat lagi, mereka yang tidak punya ibu dan ayah kerana terlebih dahulu pergi menyahut seruan Ilahi, cuba bayangkan perasaan mereka saat hari raya menjelang tiba. Apakah enti  masih merasa ujian enti lebih berat berbanding ujian mereka? Enti, usah melihat ujian sebaliknya pandanglah nikmat dan kurnia Allah terhadap kita. Apabila kita menyedari nikmat-Nya yang begitu menggunung, akan terasa malu, ujian sedikit pun dah tak boleh nak hadapi. Enti, ana malu. Enti boleh rasakan begitu juga tak?

Kedua. Ana tahu, enti sedih kerana masih teringatkan dia lagi kan. Nak lupakan dia tetapi masih jua bertamu di kotak fikiran. Cuba enti sedaya upaya luputkan dia daripada ingatan, dan tukarkan dengan mengingati Dia. Boleh? Macam ni enti, bila enti teringatkan dia je, terus ambil wuduk dan capai Al-Quran. Ya, selepas itu baca dan hayati maknanya. Bila ingat dia je, terus ambil Al-Quran, boleh? Ingat dia je, ingat Al-Quran, boleh? Atau pun, lebih senang, bila teringat dia, enti berzikir, zikir qauli. Bila teringat dia, ucaplah Astaghfirullah, aku memohon ampun kepada Allah, boleh? Bila teringat dia, ucaplah hasbee rabbee, maa fee qalbee ghairullah, boleh? Maknanya, cukuplah Allah bagiku, tiada dalam hatiku melainkan Allah. Kalau zikir tu sebaiknya kena tahu maksud kan, betul tak enti? Itu salah satu contoh ana bagi. Enti boleh cari lagi zikir-zikir lain. Selawat Syifa’ ke, Allahu Lateef ke. Banyak lagi yang lain, enti boleh cuba download sendiri. Kalau betul nak cinta Allah, kenalah usaha, betul tak. Cuba dulu ye, perlahan-lahan. Ana yakin enti boleh buat. Kalau keinginan enti benar-benar kuat, pasti boleh buat.Insya-Allah.

Ketiga. Sibukkan diri enti. Sibukkan diri enti berdialog dengan Allah bukan sibuk untuk membalas mesej dia. Katakan ketika enti berjalan-jalan atau duduk keseorangan, ingatan terhadap dia kembali. Cepat-cepat lupakan. Kena kuat. Jangan melayan perasaan. Cuba lakukan aktiviti-aktiviti yang berfaedah. Mungkin menolong ibu bapa? Berdialog dengan Allah. “Allah, hari ni saya nak tolong mak basuh pinggan dan masak, biar mak gembira, Allah suka kan?”. “Allah, hari ini saya baca buku tentang Rasulullah, saya nak lebih kenal Nabi saya, Allah suka kan?”. “Allah hari ini saya nak tengok ceramah dalam TV, saya nak kenal lebih dengan Allah, Allah suka kan?”. “Allah kejutkan saya ye, takut terlepas pula nak dating dengan Allah, Allah suka kan?”. Dah lepas bermonolog tu, enti senyumlah seorang diri. Tapi jangan senyum di hadapan orang sebab…..enti faham kan maksud ana? Dah dapat tangkap maksud ana? Enti bermonolog dengan Allah, tak payah keluar duit pun, kalau mesej dengan dia, duit banyak habis beli top-up kan? Pendek kata, bercinta dengan Allah. Nanti mesti Dia lagi sayang enti. Ingat Dia je sepanjang masa, tak semestinya semasa solat je. Boleh? Boleh cuba kan yang ni. Indah dan romantik kan cara ni? Ana nampak enti senyum, hehe.

Keempat. Ana nak tanya enti, enti suka dengar lagu tak? Kalau suka, lagu apa yang enti dengar? Ha? Oo. Enti tak payah lah dengar lagu jiwang-jiwang, makin membuatkan enti teringat dekat dia, betul tak. Enti boleh pilih untuk dengar lagu nasyid, lagu ketuhanan. Lebih baik lagi kalau lagu yang mengingatkan diri kepada kematian dan taubat. Lagu tentang ibu bapa pun bagus. Hayati lirik dia satu-satu. Jadikan aktiviti mendengar lagu sebagai perkara yang berfaedah di samping menghiburkan hati. Jika kena pada tempatnya, lagu pun boleh mendidik jiwa. Enti mesti juga pernah menangis apabila menghayati lirik lagu kan?  

Kelima. Pembacaan. Ini pun enti kena pilih. Ana mengesyorkan supaya enti membeli buku-buku tentang Islam dan wanita. Baca sirah Rasulullah, lihatlah Rasulullah dahulu begitu bersusah payah menaikkan martabat wanita, apakah kita sanggup untuk berlaku kejam terhadap Rasulullah yang pada saat-saat akhir hidup Baginda, Baginda tidak putus-putus menyebut ummati, ummati, ummati? Apakah kita begitu kejam, sanggup ‘memijak’ risalah yang dibawa Rasulullah? Jadi, kita sama-sama menjaga diri, ye enti? Ana percaya enti mesti suka melayari internet kan? Enti carilah bahan-bahan bacaan yang bermanfaat. Kalau search melalui enjin carian google, enti nak search ’50 tanda aku jatuh cinta’ atau ‘tanda-tanda Allah mencintai hamba-Nya’? Enti tentukan ye. Lagi, enti boleh melayari laman web yang bermanfaat.Satu hari baca satu artikel pun dah cukup, yang penting konsisten. Istiqamah dan beramal, boleh ye sayang?

Keenam. Bangun malam. Qiamullail. Kalau buat ni lagi bagus. Tenang dan damai je. Kalau enti rasa sedih dan tak tahu nak menangis dekat sesiapa, Allah kan ada? Bangun sewaktu yang lain tengah tidur. Sunyi je. Enti boleh menangis sepuas-puasnya kalau enti mahu. Enti ceritalah semua masalah enti dekat Dia. Dia Maha Mendengar. Enti pohonlah apa-apa enti nak, lagi Dia suka. Dia ada cakap ni. Cuba enti buka Al-Quran, surah Al-Ghafir, ayat 60, ‘berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Aku perkenankan bagimu’. Naaa, tengok. Caring Dia kan? Dia dengan dia yang mana lebih caring? Mesti Dia kan? Jadi, enti pergilah dekat Dia. Boleh?

Ketujuh. Zikrul maut. Ingat mati. Ni pun lagi mujarab. Bila ingat mati, enti tak akan teringat dialah. Cuba enti bayangkan enti akan mati sebentar lagi, sekejap je lagi, mungkin selepas habis mendengar bicara ana ni. Mungkin? Mesti selepas ingat mati tu, terasa setiap masa nak siapkan banyak ‘bekal’ untuk ‘dibawa pulang’ kan? Solat pun awal je. Dengar je azan, terus ambil wuduk dan solat. Banyak manalah amalan kebaikan kita ye. Enti, ana takut. Enti boleh rasa begitu juga tak?

Kelapan. Enti carilah sahabat-sahabat yang boleh membimbing enti ke jalan Allah. Enti carilah sahabat-sahabat yang boleh berkongsi ilmu dengan enti untuk lebih mengenali Allah lagi. Cari sahabat begini agar jiwa terisi dengan nasihat-nasihat daripada mereka. Dalam hidup kita hendaklah berkawan dengan semua tetapi berhati-hati dengan kawan yang menarik dan mengheret diri ke arah lembah dosa. Enti faham kan maksud ana?

Kesembilan. Enti, pandanglah wajah ibu dan ayah. Tegarkah enti melukakan hati mereka? Mereka yang dahulu memelihara dan mendidik enti dengan penuh kasih sayang. Pandanglah wajah mereka yang bersusah payah menyekolahkan enti bermula pendidikan rendah, pendidikan menengah sehinggalah enti berjaya menjejak universiti. Pernahkah enti terfikir bahawa kejayaan enti ini adalah kerana berkat doa mereka atau hanya kerana usaha enti yang bertungkus lumus belajar sehingga berjaya menggenggam ‘A’? Pernahkah enti terfikir enti masih kuat untuk menjalani kehidupan sehingga ke hari ini adalah kerana ibu dan ayah inilah yang tak pernah jemu memberi dorongan dan peransang? Pernah enti fikir? Pandanglah wajah mereka! Sanggupkah enti melukakan hati mereka? Enti fikirlah...enti sudah pandai bezakan yang mana baik dan yang mana buruk, bukan?

Kesepuluh. Ana nak mengajak enti untuk kita sama-sama melihat teladan daripada pohon semalu. Kenal tak pohon semalu? Enti kenal kan. Enti pernah dengar tak kisah Rasulullah berjalan-jalan bersama puteri Baginda, Saidatina Fatimah yang terpijak pohon semalu sehingga kakinya berdarah lalu mengadu kesakitan? Fatimah dengan sedikit marah berkata apalah gunanya pohon semalu tetapi Rasulullah dengan tenang berkata kepada puteri kesayangan Baginda bahawa pohon semalu itu amat berkait rapat dengan wanita. Fatimah terkejut, enti terkejut tak?
Baik, mari kita sama-sama lihat apa yang kita boleh teladani daripada pohon semalu ini untuk diaplikasikan dalam diri kita sebagai seorang wanita. Pertama, pohon semalu akan kuncup apabila disentuh dan ini diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu pada tempatnya. Kedua, pohon semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya maka wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang muslimah. Ketiga, pohon semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi dan ini bermakna wanita hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan Allah Rabbul Alamin. Akhir sekali, pohon semalu akan kuncup dengan sendirinya apabila senja menjelang, oleh itu para wanita hendaklah kembali ke rumah apabila waktu semakin senja.
Hebat kan Allah? Daripada pohon semalu pun kita boleh ambil pengajaran. Jadi enti, mari kita sama-sama ‘menjadi’ pohon semalu. Boleh ye?  

Kesebelas. Ini yang terakhir. Untuk yang terakhir ini, ana nak mengajak enti untuk sama-sama melihat ibrah atau pengajaran juga daripada kisah puteri Rasulullah. Saidatina Fatimah yang memendam perasaan cinta kepada Saidina Ali dan mengagumi, merindui dan memasang impian hidup bersamanya. Namun, Saidatina Fatimah tak pernah menghantar surat tanpa pengetahuan Baginda, berhubung melalui burung merpati atau mengatur pertemuan dengan Saidina Ali. Begitu juga Saidina Ali, tidak melalaikan Fatimah dengan janji-janji kosong, tidak berlaku biadap terhadap Baginda dengan mengurat Fatimah atau membawanya lari. Juga tidak meminang Fatimah kecuali juga sedang sentiasa berusaha membina kualiti diri. Enti, mari kita sama-sama contohi Saidatina Fatimah. Urusan ‘Saidina Ali’ biarlah Allah tentukan. Enti yakin dengan janji Allah, bukan?

Biar ana tolong senaraikan khas untuk enti, sepuluh langkah yang boleh enti lakukan untuk mengubat hati enti yang patah, dengar ye sayang…

1) Usah dipandang ujian sebaliknya bukalah mata hati melihat nikmat dan kurniaan Allah yang begitu meluas.
2) Apabila hati dilanda kesedihan dan bermuram, capailah Al-Quran segera dan apabila fikiran melayang ke arah perkara yang tidak sepatutnya lancarkanlah lidah untuk menuturkan zikir qauli.
3) Bermonolog dengan Allah apabila melakukan satu-satu kerja dan rasakan kehadiran Dia yang sentiasa menemani.
4) Pilih lagu yang akhirnya mengingatkan diri kepada Allah.
5) Pilih bacaan yang sesuai sebagai penambahan ilmu yang bermanfaat.
6) Qiamullail dan doa.
7) Sentiasa ingat mati dan berusaha untuk sentiasa solat di awal waktu.
8) Bersahabat dengan mereka yang solehah dan berkongsi ilmu.
9) Sayangi ibu dan ayah dan lakukanlah perkara yang menggembirakan hati mereka.
10) Jadilah seperti pohon semalu dan kaitkan dengan kebesaran Allah.
11) Mengambil iktibar kisah Saidatina Fatimah dan Saidina Ali serta yakin dengan janji Allah.





Enti, bayanglah sekarang, ana sedang memegang tangan enti erat-erat, dan enti, lihatlah ke dalam mata ana. Ana ingin berbicara sesuatu yang penting. Enti, cinta Allah itu tidak mempunyai sandaran. Sememangnya manusia itu mudah melupakan Allah, terlalu asyik lemas dalam nafsu cinta kepada manusia, tetapi apabila telah dikecewakan, barulah mula merayu kepada Allah. Apakah Allah itu hanya sebagai tempat sandaran setelah hampa dengan cinta manusia? Apakah Allah itu hanya tempat untuk melepaskan resah di hati setelah putus asa dengan cinta manusia? Ana sayangkan enti, terlalu amat menyayangi enti kerana Allah, dan enti, ana ingin mengucapkan kata penuh kasih sayang, cintailah Allah kerana enti ingin benar-benar mencintai Dia bukan kerana hanya menjadi tempat menangis setelah terluka dengan cinta lain. Cintailah Allah kerana Dia Pencipta kita.

Berubah. Itu terletak pada tangan enti. Ana tak pernah membenci enti malah ana sentiasa menunggu dengan lambaian penuh kasih sayang untuk kita sama-sama ikhlas dalam mengejar cinta Dia. Ana hanya mampu memberi jalan, selebihnya terletak pada tangan enti. Enti, ana amat benar menyayangi enti tetapi walau sebesar mana kasih ana pada enti tetap tidak akan bisa mengalahkan cinta Allah kepada enti. Apakah saat ini enti masih mahu berpaling arah?

Enti fikirlah…*peluk*

Jangan pernah lupa, kita hanya akan kembali kepada-Nya…

Hanya kepada-Nya…

Tujuan bicara ana ini sebenarnya adalah untuk mengajak enti sama-sama menghayati kalamullah ini….ini sebenarnya…
A190
Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal;A-li'Imraan 3:190 )

A191
(Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): "Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka. 
( A-li'Imraan 3:191)


Duhai mawar yang kusayangi, lingkarilah dirimu dengan duri keimanan, tidak mengapa andai duri itu dahulu pernah dicantas oleh tangan-tangan rakus, mawar itu berhak untuk tumbuh megah dengan durinya kembali, mencari sinar yang hakiki.

Kenali Dia dan Cintai Dia dan Ingat Dia

"Ya Allah…jadikanlah bicaraku….tulisanku….adalah ibadah kepada-Mu… Ya Rahman….ikhlaskanlah hatiku dalam apa jua aku lakukan….buangkanlah segala sifat riak, sombong, dengki, iri hati dalam diri ini….Kau tiupkanlah sifat-sifat mahmudah ke dalam hatiku… Ya Rahim….jadikanlah cinta dan rinduku kepada-Mu setinggi-tinggi dan seindah-indah cinta dan rindu dalam hati ini…..Ameen......"



سبحانك اللهم وبحمدك اشهد ان لااله إلاانت وأستغفرك وأتوب إليك

Sunday, September 4, 2011

Hukum Wanita Memandang Lelaki


Bismillahirrahmanirrahim. Assalam'alaikum wrhmatullahi wbarokatu.

Sebagaimana kaum lelaki diperintahkan untuk tidak memandang wanita wanita yang bukan mahram, wanita juga diperintahkan untuk tidak memandang lelaki yang bukan mahram, wanita juga diperintahkan untuk tidak memandang lelaki yang bukan mahram.

Ummu Salamah r.a (isteri Nabi SAW) berkata, "Suatu ketika saya dan Maimunah berada bersama-sama Rasulullah SAW. Ketika itu tiba-tiba Abdullah bin Ummi maktum masuk ke rumah. Kerana mengetahui bahawa Abdullah buta, kami tidak menurunkan hijab dan tetap duduk di sana. Rasulullah SAW bersabda,"Pakailah hijab di hadapannya!" Saya bertanya, "Wahai Nabi Allah, bukankah dia buta? Dia juga tidak boleh melihat kami.” Rasulullah SAW menjawab, "Apakah kamu berdua juga buta? Tidakkah kamu dapat melihatnya?"


Abdullah bin Ummi Maktum r.a adalah seorang yang buta dan seorang sahabat Nabi SAW yang sangat warak. Kedua isteri Rasulullah SAW juga sangat warak. Meskipun demikian, Rasulullah SAW meminta agar kedua isterinya agar memakai hijab di hadapan Abdullah r.a.
 
Dari hadis di atas kita dapat menarik kesimpulan bahawa wanita adalah menjadi kewajipan bagi wanita agar tidak melihat kaum lelaki, sebagaimana telah disebutkan dalam al-Quran, "Katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman agar menundukkan pandangan mereka." (Surah An-Nur ayat 30)
Suatu ketika Aisyah r.a berkata "Sebaik-baik wanita ialah yang tidak melihat lelaki dan tidak dilihat oleh lelaki."

Memandang wanita itu terlarang kecuali pandangan pertama,pandangan untuk anda dan pandabgan kedua dan seterusnya berisiko untuk anda barang siapa memandang wanita asing(bukan muhrim)dengan bersyahwat, maka akan dituangkan cairan timah ke dalam matanya di hari kiamat. memandang (kepada wanita bukan muhrim)adalah panahan beracun dari panahan-panahan iblis, maka barangsiapa yang meninggalkannya karana takut kepada Allah nescaya akan memberinya keimanan dan dia akan merasakan manisnya keimanan itu dalam hatinya.

سبحانك اللهم وبحمدك اشهد ان لااله إلاانت وأستغفرك وأتوب إليك

Saturday, September 3, 2011

Allah! Kenapa aku di NERAKA?


Tuhan, kenapa aku masih berada di sini? Bukankah aku dahulu selalu bersedekah di masjid-masjid? Bukankah aku dahulu sentiasa membantu sahabat-sahabatku yang kesusahan? Bukankah aku dahulu sentiasa memberi peringatan kepada sahabat-sahabatku? Kenapa aku masih ada di Neraka-Mu ini? Tuhan, mana pergi amalan-amalan baik yang aku lakukan dahulu? Tidakkah aku telah menggunakan kudratku untuk jalan dakwah? Oh Tuhan. Dengarlah rintihan aku ini.


(Tiba-tiba)
Tangannya terangkat dan berkata, ”Aku dahulu memasukkan duit ke dalam tabung kerana aku inginkan pujian sahabat-sahabatku terutamanya mereka yang berlainan jantina denganku.”

Kakinya tiba-tiba bersuara,‘aku berjalan pergi berdakwah semata-mata ingin menonjolkan diriku di hadapan orang lain bahawa aku ini seorang yang Alim dan Soleh. Aku ingin manusia melihat betapa aku ini hebat berdakwah dan kaya dengan ilmu agama.’

Mulutnya tiba-tiba menyanggah, ’ah, kau ni. Kononnya mulut kau ini kau gunakan untuk mengingatkan sahabat-sahabat kau, tetapi hakikatnya kau tidak mengamalkannya! Kau suruh orang jauhi zina tetapi kau dengan mudah ber’chit chat’ dengan teman-temanmu yang berlainan jantina dan bercakap perkara-perkara yang tidak sepatutnya! Kau suruh orang bersedekah dan berbuat baik, tetapi diri kau? Pernah kau cerminkan diri kau? berapa banyak harta kau yang kau laburkan untuk Akhirat? dan berapa peratus nilai keihklasanmu di dalamnya?

Hati yang kehitam hitaman tiba-tiba mencelah, “itulah kau manusia. Sudah kerugian kau di sini bukan? Bukankah Guru-guru mu sentiasa berpesan, pastikan kau lakukan sesuatu dengan niat yang ikhlas. Bukankah kau sudah tahu benar segala amalan tanpa niat yang ikhlas umpama buih di lautan. Segala kebaikanmu itu habis hancur berkecai. Dahulu bila kau dianugerahkan dengan nikmat yang banyak, kau lupa diri.

Kau sombong! Keihklasanmu lenyap sekelip mata. Syukur mu kian menipis. Bongkak mu kian meninggi. Apa kau sudah lupa hakikatnya kau cuma manusia lemah ciptaan Si Maha Besar? Bukankah sifat sombong hanya milik mutlak Allah? Kau tahu bukan si durjana Iblis dihalau dari Syurga kerana kesombongannya? Si Firauan binasa kerana bongkaknya? Si namrud dihina kerana takburnya? Jadi kenapa kau tidak belajar dari pengajaran ini?
Betapa dirimu rugi hari ini wahai manusia. Andai didunia dahulu kau mengamalkan ilmumu, pasti kau bahagia sekarang. Tetapi, seperti kau tahu, There is no turn Back! Sekarang rasailah azab dari Allah ini bersama – sama dengan kami,” kata si iblis dan kaumnya.

Tiba-tiba tersedarku dari mimpi. Astaghfirullah. Saat itu, terbayang-bayang difikiranku akan Surah Yassin ayat 65 :
“Pada waktu itu Kami meteraikan mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa Yang mereka telah usahakan.”
Ya Allah, lindungilah kami dari melakukan apa yang Kau lara
ngi dan dekatkanlah kami dengan amalan-amalan yang Kau redhai.

سبحانك اللهم وبحمدك اشهد ان لااله إلاانت وأستغفرك وأتوب إليك